UNICEF meningkatkan dukungan di 145 negara untuk mendukung anak-anak agar tetap belajar meski sekolah ditutup karena COVID-19

27 Maret 2020
Girl student in class
UNICEF/UN058818/Rizky Henrile

NEW YORK, 26 Maret 2020 – Ketika penutupan sekolah secara nasional mengganggu pendidikan bagi lebih dari 80 persen siswa di seluruh dunia, UNICEF hari ini mengumumkan akan secara signifikan meningkatkan dukungan di semua negara untuk membantu anak-anak tetap bisa belajar dan disaat yang menjaga sekolah tetap aman.

 “Sekolah-sekolah di sebagian besar negara di dunia telah ditutup. Ini adalah situasi yang belum pernah terjadi sebelumnya dan kecuali kita secara kolektif bertindak sekarang untuk melindungi pendidikan anak-anak, masyarakat dan ekonomi akan merasakan beban lama setelah kita dikalahkan COVID-19. Di komunitas yang paling rentan, dampaknya akan dirasakan hingga lintas generasi,” kata Robert Jenkins, Kepala Pendidikan Global UNICEF.

“Berdasarkan pelajaran yang didapat dengan penutupan sekolah sebagai tanggapan terhadap Ebola, semakin lama anak-anak menjauh dari sekolah, semakin kecil kemungkinan mereka untuk kembali. Memberi anak-anak cara alternatif untuk belajar dan juga dengan melakukannya, membangun kembali rutinitas adalah bagian penting dari respon kami, ”kata Jenkins.

Untuk membantu mengurangi gangguan terhadap pendidikan anak dan memastikan anak bisa belajar dengan aman, UNICEF telah mengalokasikan dana tambahan untuk mempercepat pekerjaan dengan pemerintah dan mitra di lebih dari 145 negara berpenghasilan rendah dan menengah. Alokasi global awal sebesar US $ 13 juta - hampir US $ 9 juta di antaranya berasal dari kontribusi yang dari  Kemitraan Global untuk Pendidikan - akan menjadi katalisator dengan mendukung pemerintah nasional dan berbagai mitra pendidikan di setiap negara untuk mengembangkan rencana untuk memungkinkan percepatan , respons seluruh sistem.

Inisiatif ini akan memungkinkan negara-negara untuk menyiapkan program pembelajaran alternatif dalam hal penutupan sekolah dan membantu sekolah menjaga anak-anak dan komunitas mereka dengan memberikan informasi penting tentang cuci tangan dan praktik kebersihan lainnya. Dana tersebut juga akan membantu mendukung kesehatan mental anak-anak dan mencegah stigma dan diskriminasi dengan mendorong siswa untuk menghindari stereotip ketika berbicara tentang virus.

Di 145 negara, UNICEF akan bekerja dengan mitra untuk:

  1. Mendukung rencana respons krisis pemerintah termasuk bantuan teknis, analisis risiko yang cepat, pengumpulan data, dan perencanaan untuk membuka kembali sekolah.
  2. Mendukung perencanaan dan pelaksanaan operasi sekolah yang aman dan komunikasi risiko termasuk menerjemahkan, mencetak, menyebarkan dan menerapkan pedoman sekolah yang aman; memperlengkapi sekolah dengan paket kebersihan dan menyebarkan informasi penting tentang pencegahan penyakit; dan melatih para guru dan pengasuh dalam dukungan psikososial dan kesehatan mental untuk diri mereka sendiri dan siswa.
  3. Memastikan kesinambungan pembelajaran dan akses ke program pembelajaran jarak jauh termasuk merancang dan menyiapkan program pendidikan alternatif melalui online, radio dan televisi.
  4. Tingkatkan berbagi pengetahuan dan pengembangan kapasitas untuk respons saat ini dan pandemi di masa depan.

###

Catatan untuk redaktur

Di Indonesia, dukungan UNICEF untuk pemerintah dalam bidang pendidikan meliputi:

  1. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud), dengan dukungan dari UNICEF, mengeluarkan surat edaran kepada para kepala Dinas Pendidikan di tingkat provinsi, kabupaten dan kota. Surat edaran menyoroti protokol tentang pencegahan dan kontrol COVID-19 di tingkat sekolah.
  2. Atas permintaan Kemendikbud, sebuah catatan panduan tentang WASH dalam ECD dan sebuah buku kecil untuk para guru ECD telah dikembangkan oleh UNICEF dan mitranya. Dokumen-dokumen tersebut mencakup pesan-pesan utama untuk “hidup sehat dan bersih”, termasuk bimbingan bagi siswa tentang mencuci tangan dengan sabun. Bahan-bahan tersebut telah disetujui dan akan dicetak dan didistribusikan oleh Kemendikbud ke semua provinsi.
  3. Keterlibatan dan dukungan teknis diberikan kepada Sekretariat Nasional Sekolah Aman, yang dipimpin oleh Kemendikbud, untuk koordinasi dan pemetaan awal serta pengembangan dan peninjauan catatan panduan / SOP tentang kesinambungan pembelajaran.

Awal bulan ini, UNICEF, bersama dengan Organisasi Kesehatan Dunia dan Federasi Internasional Palang Merah dan Bulan Sabit Merah, merilis panduan operasional untuk melindungi anak-anak dan sekolah dari COVID-19.

Panduan global bisa diunduh di: https://www.unicef.org/indonesia/id/laporan/panduan-sekolah-untuk-pencegahan-coronavirus

Kontak Media

Georgina Thompson
UNICEF New York
Tel: +1 917 238 1559

Jelajahi UNICEF

UNICEF mendukung hak dan kesejahteraan setiap anak melalui seluruh progam yang dilakukan. Bersama dengan para donatur, kami beroperasi di lebih dari 190 negara dan wilayah untuk mewujudkan komitmen kami dalam bentuk tindakan nyata. Kami berusaha semaksimal mungkin untuk bisa membantu anak-anak di wilayah yang paling sulit terjangkau, memberikan yang terbaik untuk seluruh anak, di seluruh dunia

Informasi lebih lanjut mengenai UNICEF dan kontribusinya terhadap anak-anak, kunjungi website kami www.unicef.org.

Dapatkan juga informasi terkini dari UNICEF melalui Twitter dan Facebook