UNICEF: Konflik yang berkepanjangan, krisis iklim, meningkatnya gangguan kesehatan mental dan kesalahan informasi online di antara ancaman terbesar yang muncul terhadap anak-anak

Dalam surat terbuka yang menandai 30 tahun sejak adopsi Konvensi Hak-Hak Anak, Direktur Eksekutif UNICEF membunyikan alarm tentang tantangan besar yang sedang tumbuh dan tantangan masa depan yang dihadapi anak

18 September 2019
boy amid rubble
UNICEFIndonesia/2018/Arimacs Wilander
Rido Saputra, usia 10 tahun berpose di depan rumahnya yang hancur diterpa tsunami di Kabupaten Donggala, Sulawesi Tengah, Rabu (3 Oktober 2018)

NEW YORK, 18 September 2019 - Konflik yang berkepanjangan, krisis iklim yang memburuk, meningkatnya tingkat penyakit mental di kalangan anak muda, dan kesalahan informasi online adalah beberapa dari ancaman global yang paling banyak muncul pada anak-anak, UNICEF mengatakan hari ini dalam sebuah surat terbuka yang dikeluarkan oleh Direktur Eksekutif organisasi Henrietta Fore.

 Selain ancaman yang ada terhadap kaum muda, seperti akses ke pendidikan, kemiskinan, ketidaksetaraan dan diskriminasi, surat tersebut memperingatkan akan munculnya ancaman terhadap hak-hak anak, dan menguraikan cara untuk meningkatkan upaya untuk mengatasinya. Surat itu dikeluarkan sebagai bagian dari peringatan UNICEF untuk peringatan 30 tahun Konvensi Hak Anak - perjanjian hak asasi manusia yang paling banyak diratifikasi di dunia.

 

“Dan generasi Anda, anak-anak zaman sekarang, menghadapi serangkaian tantangan baru dan perubahan global yang tidak terbayangkan oleh orang tua Anda,” tulis Fore. “Iklim kita berubah tanpa bisa dikenali. Ketimpangan semakin dalam. Teknologi mengubah cara kita memandang dunia. Dan lebih banyak keluarga bermigrasi daripada sebelumnya. Masa kanak-kanak telah berubah, dan kita perlu mengubah pendekatan kita seiring dengan itu. "

 

Surat itu menguraikan delapan tantangan yang tumbuh untuk anak-anak dunia: konflik berkepanjangan; polusi dan krisis iklim; penurunan kesehatan mental; migrasi massal dan pergerakan populasi; kewarganegaraan; keterampilan masa depan untuk pekerjaan di masa depan; hak data dan privasi online; dan informasi yang salah secara online.

 

Mengenai konflik, surat itu mencatat bahwa jumlah negara yang mengalami konflik adalah yang tertinggi sejak adopsi Konvensi Hak Anak pada tahun 1989, dengan satu dari empat anak yang tinggal di negara-negara yang terkena dampak pertempuran atau bencana.

Mengenai perubahan iklim, surat itu memperingatkan bahwa anak-anak sudah harus bersaing dengan kehancuran yang merajalela di planet ini dan krisis iklim global yang berpotensi merusak sebagian besar keuntungan yang didapat dalam kelangsungan hidup dan perkembangan anak selama 30 tahun terakhir. Peningkatan pola cuaca ekstrem dan udara beracun, kekeringan berkepanjangan dan banjir bandang adalah bagian dari krisis ini, dan secara tidak proporsional mempengaruhi anak-anak yang paling miskin dan paling rentan.

 

UNICEF bekerja untuk mengurangi dampak krisis iklim di negara-negara di seluruh dunia. Misalnya, di Ethiopia, UNICEF telah memelopori teknologi baru untuk memetakan air tanah, dan sedang mengembangkan solusi untuk masyarakat yang kekurangan air yang kronis. Di Malawi, UNICEF telah mengembangkan sistem ramah lingkungan yang tahan lama menggunakan tenaga surya untuk meningkatkan akses ke air bersih bagi masyarakat. Namun lebih banyak yang harus dilakukan untuk memperlambat perubahan iklim sama sekali.

“Pemerintah dan bisnis harus bekerja bersama untuk mengurangi konsumsi bahan bakar fosil, mengembangkan sistem pertanian, industri, dan transportasi yang lebih bersih, dan berinvestasi dalam meningkatkan sumber energi terbarukan,” tulis Fore.

Surat itu juga menyatakan keprihatinan bahwa mayoritas anak-anak akan tumbuh sebagai penduduk asli dari lingkungan digital yang dipenuhi dengan informasi yang salah secara online. Misalnya, apa yang disebut teknologi 'palsu dalam' menggunakan teknik kecerdasan buatan untuk membuat konten audio dan video palsu yang meyakinkan, relatif mudah. Surat itu memperingatkan bahwa lingkungan online di mana kebenaran dapat menjadi tidak dapat dibedakan dari fiksi memiliki potensi untuk benar-benar merusak kepercayaan pada institusi dan sumber informasi, dan telah terbukti memunculkan debat demokrasi, niat pemilih, dan menabur keraguan tentang kelompok etnis, agama atau sosial lainnya.

 

Surat itu memperingatkan bahwa kesalahan informasi online sudah membuat anak-anak rentan terhadap grooming, pelecehan, dan bentuk eksploitasi lainnya; dan, di beberapa komunitas, bahkan memicu kebangkitan penyakit mematikan karena ketidakpercayaan pada vaksin yang dipicu oleh kesalahan informasi online - yang hasilnya bisa berupa penciptaan seluruh generasi warga negara yang tidak mempercayai apa pun. Untuk menanggapi tantangan ini, UNICEF telah mengujicobakan program literasi media, seperti program Young Reporters di Montenegro, yang ditujukan untuk mengajar kaum muda tentang menemukan informasi yang salah secara online, bagaimana cara memeriksa konten online, dan peran serta teknik jurnalisme yang bertanggung jawab.

 

“Kita tidak bisa lagi bersandar pada kepastian naif bahwa kebenaran memiliki keunggulan bawaan terhadap kepalsuan di era digital, dan karenanya kita harus, sebagai masyarakat, membangun ketahanan terhadap banjir kepalsuan harian online,” tulis Fore. “Kita harus mulai dengan memperlengkapi kaum muda dengan kemampuan untuk memahami siapa dan apa yang dapat mereka percayai secara online, sehingga mereka dapat menjadi warga negara yang aktif dan terlibat.”

Mengenai kesehatan mental, surat itu memperingatkan bahwa penyakit mental di kalangan remaja telah meningkat pada tahun-tahun sejak adopsi Konvensi Hak ANak, dan bahwa depresi sekarang merupakan salah satu penyebab utama disabilitas pada kaum muda. Surat itu mendesak agar promosi, pencegahan dan perawatan terapeutik dan rehabilitasi yang tepat untuk anak-anak dan remaja yang terkena masalah kesehatan mental diprioritaskan, dan stigma dan tabu seputar penyakit mental ditantang sehingga perawatan dapat dicari dan dukungan diberikan.

Akhirnya, surat itu mengakui bahwa anak-anak dan remaja telah menciptakan gerakan di seluruh dunia dalam mencari solusi untuk mengatasi tantangan yang mereka - dan teman-teman mereka - hadapi, dan menyerukan para pemimpin dunia untuk mengikuti jejak mereka.

“Anak-anak dan remaja saat ini memimpin dalam menuntut tindakan segera, dan memberdayakan diri Anda untuk belajar tentang, dan membentuk dunia di sekitar Anda,” tulis Fore. "Kamu mengambil sikap sekarang, dan kami mendengarkan."

Kontak Media

Georgina Thompson

UNICEF New York

Tel: +1 917 238 1559

Konten multimedia

Young girl standing outsider her tent after fleeing North Waziristan tribal agency take refuge with her family in a temporary camp in a Baka Khel, Bannu District, Khyber-Pakhtunkhwa province in Pakistan.
Young girl standing outsider her tent after fleeing North Waziristan tribal agency take refuge with her family in a temporary camp in a Baka Khel, Bannu District, Khyber-Pakhtunkhwa province in Pakistan.

Mengakses surat lengkap dan unduh konten multimedia 

 

Jelajahi UNICEF

UNICEF mendukung hak dan kesejahteraan setiap anak melalui seluruh progam yang dilakukan. Bersama dengan para donatur, kami beroperasi di lebih dari 190 negara dan wilayah untuk mewujudkan komitmen kami dalam bentuk tindakan nyata. Kami berusaha semaksimal mungkin untuk bisa membantu anak-anak di wilayah yang paling sulit terjangkau, memberikan yang terbaik untuk seluruh anak, di seluruh dunia

Informasi lebih lanjut mengenai UNICEF dan kontribusinya terhadap anak-anak, kunjungi website kami www.unicef.org.

Dapatkan juga informasi terkini dari UNICEF melalui Twitter dan Facebook