Indonesia menerima 1,6 juta dosis vaksin pneumokokus pertama melalui mekanisme Advance Market Commitment (AMC) Gavi untuk melindungi anak-anak dari pneumonia

Vaksin akan digunakan untuk mencegah 500.000 kasus pneumonia dan 10.000 kematian dalam setiap tahun.

08 April 2021
Vaccine PCV
UNICEF/2021/Wilander

JAKARTA, 08 April 2021 – Dengan tujuan untuk melindungi anak-anak dari pneumonia, Indonesia hari ini menerima 1,6 juta dosis pertama vaksin konjugasi pneumokokus (PCV) dengan harga yang turun signifikan melalui mekanisme Advance Market Commitment (AMC).

Tahun ini merupakan tahun pertama Indonesia melakukan pengadaan melalui UNICEF untuk PCV dan ini merupakan rencana vaksin multi tahun untuk mencegah 500.000 kasus pneumonia pada anak - anak, 30.000 rawat inap, dan 10.000 kematian di negara ini setiap tahun.

Meskipun Indonesia telah mencapai kemajuan kesehatan masyarakat yang besar dalam beberapa tahun terakhir, namun tetap ada tantangan dalam dalam mengurangi jumlah kematian anak yang dapat dicegah dengan imunisasi. Pneumonia dan diare merupakan penyebab utama kematian pada anak khususnya dibawah lima tahun dengan sekitar 20.000 kematian per tahun.

Imunisasi Pnemokokus ini merupakan salah satu intervensi yang paling efektif dan hemat biaya untuk mencegah infeksi pneumokokus dan menghentikan penyebarannya ke orang lain. Dengan jumlah kelahiran bayi di Indonesia yang mencapai lima juta setiap tahunnya,  Pemerintah Indonesia menargetkan dapat melakukan perluasan introduksi imunisasi PCV secara bertahap  dimana pada tahap awal dilaksanakan di daerah risiko tinggi yang didukung dengan data dasar kasus pneumonia.

Budi G. Sadikin, Menteri Kesehatan Republik Indonesia mengatakan, “Kementerian Kesehatan berkomitmen untuk menjaga layanan kesehatan esensial lainnya, termasuk kelangsungan imunisasi PCV. Vaksin yang kita terima hari ini kita akan gunakan untuk pelaksanaan imunisasi PCV di Provinsi NTB dan Bangka Belitung dan perluasan introduksi imunisasi PCV di Provinsi Jawa Barat dan Jawa Timur.  Ditargetkan imunisasi PCV ini dapat dilaksanakan di seluruh Indonesia pada tahun 2024. Pelaksanaan introduksi vaksin baru tentunya diperlukan dukungan semua pihak  termasuk mitra pembangunan internasional.”

Indonesia secara resmi mendukung pengadaan vaksin pneumokokus melalui mekanisme AMC Gavi untuk penyediaan vaksin melalui Supply Division UNICEF dengan harga yang lebih terjangkau dalam rangka meningkatkan kesinambungan program imunisasi nasional.

“Ini adalah tonggak penting bagi Indonesia. Kita tahu bahwa pneumonia dapat dengan mudah dicegah dan ditangani dengan intervensi yang sederhana dan efektif seperti imunisasi,” kata Perwakilan UNICEF Debora Comini. “Dengan vaksin pneumokokus ini, negara selangkah lebih dekat untuk memastikan bahwa tidak ada lagi kesakitan, kecacatan dan kematian pada anak yang disebabkan oleh Penyakit yang Dapat Dicegah Dengan Imunisasi (PD3I),”

Kontak Media

Kinanti Pinta Karana
Spesialis Komunikasi
UNICEF Indonesia
Tel: +62 8158805842

Tentang UNICEF

UNICEF mempromosikan hak dan kesejahteraan setiap anak, dalam segala hal yang kami lakukan. Bersama dengan mitra kami, kami bekerja di 190 negara dan wilayah untuk menerjemahkan komitmen tersebut ke dalam tindakan praktis, dengan fokus pada upaya-upaya khusus untuk menjangkau anak-anak yang paling rentan dan tersisih, untuk kebaikan semua anak, dimana saja.

Ikuti UNICEF di  Twitter dan Facebook