Mengejar Ketertinggalan Pasca COVID-19

Siswa-siswi sekolah dasar di Makassar mengejar ketertinggalan program pembelajaran dan vaksinasi rutin melalui program Kembali Belajar dengan Aman.

Hafiz Al Asad
Ayatul Husna, 9, siswi di SDN Inpress Karunrung menghabiskan waktu istirahat di pojok baca sekolah.
UNICEF/UN0630100/Al Asad
17 Juni 2022

Pada akhir Maret, di pinggiran Kota Makassar, dua Sekolah Dasar Negeri (SDN) Inpress Karunrung dan Mangasa tengah mempersiapkan diri menyambut kegiatan belajar tatap muka setelah hampir dua tahun terhenti. Aneka spanduk terpampang di tembok sekolah dengan pesan-pesan berisi pesan pencegahan penularan COVID-19 adapun tempat cuci tangan nampak memenuhi berbagai sudut di sekolah itu. Pojok bacapun juga tersedia di setiap kelas, bahkan beberapa nampak semarak dengan gorden warna cerah.

Aroma optimisme kembali terasa di sekolah usai pembelajaran daring yang telah menyulitkan para guru dan siswa-siswi selama pandemi. Keterbatasan akses internet, gawai yang kurang memadai, kesenjangan digital serta kesulitan para guru menyesuaikan diri dengan gaya pembelajaran terkini menjadi kendala besar yang menyebabkan penurunan kemampuan belajar para siswa-siswi.

“Awalnya kami senang saat mendengar bahwa nilai sebagian siswa-siswi kami meningkat selama pandemi, namun kami kemudian menyadari semua tugas yang ada dikerjakan oleh orang tua mereka,” kenang Ibu Erna, seorang guru di SDN Inpress Mangasa.

Hasil asesmen awal UNICEF pada 2021 menemukan bahwa di beberapa sekolah di Makassar kemampuan literasi dan numerasi siswa-siswi menurun selama pandemi, dimana persentase yang tidak bisa membaca meningkat dari 7 menjadi 11 persen, dan yang bisa membaca dengan pemahaman menurun dari 59 persen menjadi 46 persen.

Erna, seorang guru di SDN Inpress Mangasa bersama salah satu siswi kelas 2.
UNICEF/UN0630115/Al Asad
Erna, seorang guru di SDN Inpress Mangasa bersama salah satu siswi kelas 2.

Bersamaan dengan penurunan kemampuan literasi, pelaksanaan imunisasi rutin juga terhenti karena penutupan sekolah. Menurut hasil penelitian UNICEF 2022, sebanyak 6 persen orang tua dan pengasuh di Makasar menolak imunisasi untuk anak mereka karena khawatir akan faktor keamanan serta takut jika terlalu banyak vaksin justru melemahkan sistem imun mereka.

“Sekolah ditutup, dan para orang tua menolak untuk mengimunisasi anak mereka,” cerita Adriyani. “Pemangku kebijakan setempat terlalu fokus pada penanganan COVID-19 yang menjadikan prioritas untuk anak semakin susah.”

 

Kembali Belajar dengan Aman

Adriyani, kepala sekolah SDN Inpress Karunrung menyambut siswa-siswi pada hari pertama program pembelajaran tatap muka.
UNICEF/UN0630104/Al Asad
Adriyani, kepala sekolah SDN Inpress Karunrung menyambut siswa-siswi pada hari pertama program pembelajaran tatap muka.

Ketika UNICEF meluncurkan program Kembali Belajar dengan Aman pada November 2021 melalui pendanaan Pemerintah Jepang—serta dukungan dari mitra pelaksanan program Lemina dan Yayasan Gaya Celebes di Makassar—Ibu Adriyani dan banyak sekolah lainnya merasa lega.

“Kami bahagia karena sekolah kami termasuk dalam program pelatihan,” ungkapnya dengan mata berbinar.

Tujuan dari program ini adalah agar para siswa-siswi dapat kembali ke sekolah dengan aman serta guna mengatasi kerentanan COVID-19 terkait Pendidikan, Kesehatan, dan Psikososial. Dukungan dari orang-orang seperti Anda dapat membantu UNICEF mempertahankan program seperti ini yang memberikan dukungan pendidikan, kesehatan, dan psikososial selama pandemi dan setelahnya.

Dalam rangka meningkatkan belajar siswa-siswi, ragam aktivitaspun dilaksanakan supaya meningkatkan kapasitas sedikiktnya 525 guru dan kepala sekolah. Para guru diberikan pelatihan pendekatan mengajar secara ‘Aktif, Efektif dan Menyenangkan’ untuk meningkatkan aktivitas peran serta baik pembelajaran daring maupun luring, selama pandemi dan seterusnya.

Naila, 9, siswi di SDN Inpress Mangasa menunjukkan buku cerita favoritnya “Si Murai” yang tersedia di Pojok Baca dalam kelasnya.
UNICEF/UN0646050/Al Asad
Naila, 9, siswi di SDN Inpress Mangasa menunjukkan buku cerita favoritnya “Si Murai” yang tersedia di Pojok Baca dalam kelasnya.

“Pada awalnya, cara mengajarnya menjemukan. Namun suatu ketika, saya merasa ada perubahan dan menjadi semakin menarik,” ucap Naila, 9, siswi kelas dua di SDN Inpress Mangasa tentang pembelajaran interaktif terbaru dari gurunya.

Melalui program itu, para mitra UNICEF juga membantu Dinas Kesehatan menjangkau keluarga untuk menjelaskan manfaat imunisasi rutin dan mendukung Pusat Kesehatan setempat melaksanakan vaksinasi di sekolah. Hasilnya, cakupan imunisasi meningkat antara 80-90 persen pada 2021 dibandingkan periode sebelumnya. Apakah Anda akan mendukung pekerjaan penting ini?

“Saya tidak takut jarum suntik karena suatu hari nanti saya bercita-cita menjadi dokter,” ungkap Ayatul Husna Aziz, 9, siswi di SDN Inpress Karunrung yang merasa semakin percaya diri kembali ke sekolah usai menerima seluruh imunisasi rutin. Pada 2021, 70 persen siswa-siswi sekolah itu telah berhasil divaksin secara penuh.

Ragam kesulitan yang dialami oleh para guru dan keluarga selama pandemi, banyak yang merasa lega karena pada akhirnya para siswa-siswi bisa melanjutkan pembelajaran tatap muka dan fokus pada mengejar ketertinggalan selama hampir dua tahun terakhir.

Hadiah Anda hari ini akan membantu UNICEF melanjutkan program lain di Indonesia untuk meningkatkan akses pendidikan selama pandemi dan seterusnya. Donasi Anda dapat membantu lebih banyak anak kembali belajar dengan aman.

"Saat saya mendengar bahwa proses pembelajaran tatap muka terbatas hendak dilaksanakan, saya ajak seluruh orang tua untuk bekerjasama dalam menyambut para siswa-siswi kembali ke sekolah, dan sebagaimana terlihat, sekolah kami terasa sangat meriah.”

jelas Ibu Adriyani seraya menunjukkan berbagai ornamen baru di sekolah.

UNICEF ingin mengucapkan terima kasih yang tulus kepada Pemerintah Jepang atas dukungannya terhadap tanggapan COVID-19 di Indonesia.